Wika Realty akan menyelesaikan proses holding tahun ini dan listing di BEI tahun 2022

Thursday , 14 Jan 2021 08:35



Anak usaha PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) yang bergerak di sektor properti yaitu Wika Realty berencana melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) setelah proses pembentukan holding perhotelan BUMN selesai.

Seperti diketahui, Wika Realty ditunjuk oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai induk holding perhotelan. Ini membuat Wika Realty bakal mengelola sekitar 22 hotel yang dimiliki empat BUMN lainnya. Penandatanganan holding perhotelan dilakukan oleh PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), PT Hotel Indonesia Natour, PT Pertamina, WIKA dan PT Pegadaian.

"Dengan ini rencana initial public offering (IPO) Wika Realty ditangguhkan. Targetnya sampai akhir 2021 proses pembentukan holding selesai, lalu di 2020 peluang untuk Wika Realty IPO," jelas Sekretaris Perusahaan Wijaya Karya Mahendra Vijaya, Rabu (13/1).

Dengan rencana pembentukan holding terlebih dahulu, manajemen berharap Wika Realty telah memiliki aset yang besar sebelum melakukan penawaran saham ke publik. Pada proses holding ini, WIKA bakal mempertahankan kepemilikannya di kisaran 70%-75%.

Sedangkan usai IPO, WIKA tetap mempertahankan kepemilikan mayoritas di 55%. Dari rencana tersebut diharapkan pendapatan dari hotel dapat berkontribusi mencapai 10%-15% dari yang sebelumnya hanya 5%-6% terhadap kinerja induk usaha yaitu Wijaya Karya.

Adapun skema pembentukan holding ini rencananya akan dilakukan dengan inbreng saham atau akuisisi saham tergantung pembicaraan dengan setiap entitas yang bergabung. "Yang jelas kalau pendanaannya kami dapat dukungan dari bank BUMN," imbuh Mahendra. 

sumber : kontan.co.id