Harga saham Indofarma (INAF) tertekan 25,82% sebulan, simak rekomendasi analis

Thursday , 24 Sep 2020 07:57
 
Di tengah pasar saham yang tertekan, saham emiten farmasi mayoritas masih mencatatkan pertumbuhan. Tidak dipungkiri, pandemi Covid-19 justru menjadi sentimen positif, termasuk bagi saham PT Indofarma Tbk (INAF).
 
Mengutip data RTI, pada penutupan perdagangan Rabu (23/9), harga saham INAF berada di Rp 2.500. Harga tersebut sudah menguat 187,36% secara year to date. Adapun kenaikan harga saham yang signifikan terjadi selama enam bulan terakhir, mencapai 275%. Akan tetapi, selama sebulan terakhir saham INAF justru melemah 25,82%. 
 
"Setidaknya sentimen vaksin perlu dihidupkan kembali untuk menggerakkan saham ini, karena penggerak awalnya memang dari sentimen itu," jelas Analis Panin Sekuritas William Hartanto kepada Kontan.co.id, Rabu (23/9). Ke depan, lanjutnya, harga saham INAF masih berpotensi menguat hingga akhir tahun 2020 walaupun memang perlu waktu.
 
Untuk saat ini, saham INAF masih berpeluang terkikis di bawah harga Rp 2.500. Sehingga, William menyarankan investor untuk wait and see. Adapun perkiraan support harga saham INAF berikutnya berada di Rp 2.200 hingga Rp 1.800, investor bisa menunggu di area tersebut. Sementara, target harganya dipatok di Rp 2.700 hingga Rp 2.800 per saham. 
 
Tidak jauh berbeda, Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas memperkirakan pelemahan harga saham INAF selama sebulan terkahir masih akan berlanjut dalam jangka pendek. "Karena secara psikologis sudah naik tinggi dan waktunya taking profit juga," kata Sukarno kepada Kontan.co.id, Rabu (23/9).
 
Sukarno melihat harga saham INAF bisa saja menguat hingga akhir tahun kalau penurunan ini berakhir. Untuk saat ini, Sukarno mengamati harganya masih akan melanjutkan penurunan karena baru saja breakdown support di Rp 2.660. Penurunan selanjutnya bisa sampai menuju level support Rp 1.950 per saham. 
 
"Jika breakdown lagi, saham bisa menuju Rp 1.620. Di level inilah, investor bisa kembali buyback," imbuh Sukarno. Akan tetapi, jika harga dalam waktu dekat justru kembali ke atas level Rp 2.660 maka potensi tren penurunan akan segera berakhir. 
 
Sukarno pun merekomendasikan buy on weakness dengan range buy di Rp 1.620  hingga Rp 1.950. Adapun target harga INAF berada di Rp 2.660  hingga Rp 2.960.
 
sumber : kontan.co.id