Iklan Mulai Kencang, Global Mediacom (BMTR) Pede Kinerja Bakal Pulih

Wednesday, 12 Aug 2020 08:14
 
PT Global Mediacom Tbk. optimistis dapat membalikkan keadaan mulai kuartal III/2020 setelah mencetak kinerja negatif di sepanjang paruh pertama 2020. Optimisme muncul setelah jumlah iklan mulai mengalami peningkatan.
 
Direktur Global Mediacom David Fernando Audy kinerja perseroan di semester pertama tertekan akibat dampak dari pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Dia menambahkan, PSBB membuat pendapatan mayoritas industri anjlok dan memaksa perusahaan-perusahaan untuk melakukan efisiensi pengeluaran, termasuk memangkas anggaran belanja iklan sehingga berdampak pada pemasukan anak usaha perseroan, PT Media Nusantara Citra Tbk. (MNCN).
 
¿Sebenarnya MNCN saat itu sedang bagus, karena orang di rumah, penonton naik. Tapi iklan turun, karena situasi tidak pasti jadi klien-klien ini takut dan akhirnya cut bujet iklan,¿ jelas David saat public expose Global Mediacom via siaran langsung, Selasa (11/8/2020)
 
Meskipun demikian, pria yang juga menjabat sebagai Direktur Utama MNCN ini optimistis keadaan bisa berbalik apalagi saat ini PSBB mulai dilonggarkan dan aktivitas bisnis mulai kembali berjalan.
 
Menurutnya, meski situasi belum sepenuhnya kembali pada keadaan sebelum pandemi, tanda-tanda pemulihan sudah terlihat. Hal ini tercermin dari dari  belanja iklan dari klien-klien MNCN yang mulai mengalami peningkatan.
 
David mengatakan kondisi ini juga akan tertolong dengan adanya berbagai kebijakan dan stimulus dari pemerintah seperti program pemulihan ekonomi nasional (PEN), penurunan suku bunga, dan kucuran likuiditas kepada perbankan.
 
¿Pemerintah mendukung ekonomi kita secara substansial dan anggaran stimulus juga kan mulai terealisasi jadi saya percaya kuartal ketiga mestinya lebih bagus. Enggak kelihatan apa yang bakal bikin jelek, saya sih nggak lihat,¿ ujarnya.
 
Berdasarkan laporan keuangan semester I/2020 yang ada di Keterbukaan Informasi Bursa Efek Indonesia, BMTR membukukan pendapatan Rp5,86 triliun, turun 7,84 persen dibandingkan pendapatan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp6,36 triliun.
 
Penurunan tersebut diakibatkan susutnya pendapatan iklan nondigital atau iklan konvensional yang menjadi kontributor utama perseroan. Pendapatan yang berasal dari MNCN ini turun 13,51 persen secara year on year menjadi Rp 3,20 triliun.
 
Begitu pula dengan pendapatan dari konten yang juga mengalami penurunan 10,34 persen dari Rp912 miliar menjadi Rp807 miliar. Namun di saat yang sama pendapatan iklan non digital tercatat naik 25,85 persen dari Rp325 miliar menjadi Rp409 miliar.
 
Di sisi lain, pendapatan dari segmen usaha tv berbayar dan broadband yang berasal dari IPTV meningkat 11,88 persen, menjadi Rp1,73 triliun dari yang semula Rp1,54 triliun. Pun, pos pendapatan lain-lain naik dari Rp273 miliar menjadi Rp681 miliar.
 
Sementara itu jumlah beban langsung yang ditanggung perseroan terpantau turun 11,31 persen secara year on year menjadi Rp3,01 triliun. Namun, penurunan beban belum mampu menopang laba perseroan. Laba yang dapat diatribusikan pada entitas induk perseroan tercatat turun 7,71 persen menjadi Rp597 miliar per akhir semester I/2020.
 
sumber : bisnis.com